Laman

Rabu, 10 Oktober 2012

ilmu sosial dasar sebagai MKDU

                                
   
1.      Ilmu Sosial Dasar..
A.Ilmu Sosial Dasar sebagai salah satu Mata Kuliah Dasar Umum :
Ilmu Sosial Dasar merupakan salah satu komponen dari sejumlah mata kuliah dasar umum (MKDU) yang merupakan mata kuliah wajib disemua perguruan tinggi, baik yang sifatnya eksakta maupun noneksakta.  Secara khusus MKDU bertujuan untuk menghasilkan warga negara sarjana yang berkwalitas sebagai berikut:
Berjiwa Pancasila sehingga segala keputusan serta tindakannya mencerminkan pengalaman nilai-nilai  Pancasila dan memiliki integritas kepribadian yang tinggi, yang mendahulukan ke pentingan nasional dan kemanusiaan sebagai sarjana Indonesia.
Takwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, bersikap dan bertindak sesuai dengan ajaran agamanya, dan memiliki tenggang rasa terhadap pemeluk agama lain.
Memiliki wawasan komprehensif dan pendekatan integral didalam menyikapi permasalahan kehidupan baik  sosial,  ekonomi, politik, kebudayaan maupun pertahanan keamanan.
Memiliki wawasan sosial yang luas tentang kehidupan bermasyarakat dan secara bersama-sama mampu berperan  serta meningkatkan kualitasnya, maupun lingkungan alamiah dan secara bersama-sama berperan serta didalam pelestariannya.
Jadi Pendidikan umum menitik beratkan pada usaha untuk  mengembangkan kepribadian mahasiswa , pada dasarnya berbeda dengan mata kuliah-mata kuliah bantu yang  bertujuan untuk menopang ke ahlian mahasiswa dalam disiplin ilmunya. Demikian pula berbeda dengan pendidi kan keahlian yang bertujuan untuk mengembangkan keahlian mahasiswa dalam bidang atau disiplin ilmunya.
B.Pengertian ilmu Sosial Dasar :
Secara sederhana Ilmu Sosial Dasar adalah pengetahuan yang diharapkan dapat memberikan pengetahuan dasar dan pengertian umum tentang konsep-konsep yang diekembangkan untuk mengkaji masalah-masalah manusia dan sosialisasi. Adapun istilah humanities itu sendiri berasal dari bahasa latin humnus yang astinya manusia, berbudaya dan halus. Dengan demikian bisa dikatakan bahwa the humanities berkaitan dengan nilai-nilai manusia sebagai homo humanus atau manusia berbudaya.
prof.Dr.Harsya Bactiar mengemukakan bahwa ilmu dan pengetahuan dikelompokkan dalam tiga kelompok besar yaitu :
1.Ilmu-ilmu Alamiah ( natural scince ). Ilmu-ilmu alamiah bertujuan mengetahui keteraturan-keteraturan yang terdapat dalam alam semesta. Untuk mengkaji hal ini digunakan metode ilmiah.
2.Ilmu-ilmu sosial ( social scince ) . ilmu-ilmu sosial bertujuan untuk mengkaji keteraturan-keteraturan yang terdapat dalam hubungan antara manusia. Untuk mengkaji hal ini digunakan metode ilmiah sebagai pinjaman dari ilmu-ilmu alamiah.
3.Pengetahuan budaya ( the humanities ) bertujuan untuk memahami dan mencari arti kenyataan-kenyataan yang bersifat manusiawi. Untuk mengkaji hal ini digunakan metode pengungkapan peristiwa-peristiwa dan kenyataan-kenyataan yang bersifat unik, kemudian diberi arti.

C. Tujuan Ilmu Sosial Dasar
Penyajian mata kuliah ilmu sosial dasar tidak lain merupakan usaha yang diharapkan dapat memberikan pengetahuan dasar dan pengertian umum tentang konsep-konsep yang dikembangkan untuk mengkaji masalah-masalah manusia dan sosialisasi. Dengan demikian mata kuliah ini tidak dimaksudkan untuk mendidik ahli-ahli dalam salah satu bidang keahlian yang termasuk didalam pengetahuan budaya (the humanities) .untuk bisa menjangkau tujuan tersebut ISD diharapkan dapat :
1.Mengusahakan kepekaan mahasiswa terhadap lingkungan sosial, sehingga mereka lebih mudah menyesuaikan diri dengan lingkungan yang baru, terutama untuk kepentingan profesi mereka
2.Memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk memperluas pandangan mereka tentang masalah kemanusiaan dan social budaya serta mengembangkan daya kritis mereka terhadap persoalan-persoalan yang menyangkut kedua hal tersebut.
3.Mengusahakan agar mahasiswa, sebagai calon pemimpin bangsa dan Negara serta ahli dalam bidang disiplin masing-masing tidak jatuh ke dalam sifat-sifat kedaerahan dan pengkotakan disiplin yang ketat.
D. Ruang Lingkup Ilmu Sosial Dasar
Bertitik tolak dari kerangka tujuan yagn telah ditetapkan, dua masalah pokok bisa dipakai sebagai bahan pertimbangan untuk menentukan ruang lingkup kajian mata kuliah ISD. Kedua masalah pokok itu adalah :
1.Berbagai aspek kehidupan yang seluruhnya merupakan ungkapan masalah kemanusiaan dan sosial yang dapat didekati dengan menggunakan pengetahuan budaya (the humanities), baik dari segi masing-masing keahlian (disiplin) didalam pengetahuan sosial, maupun secara gabungan (antar bidang).
2.Hakekat manusia yang satu atau universal, akan tetapi yang beraneka ragam perwujudannya dalam bersosialisasi masing-masing jaman dan tempat.
Pokok-pokok bahasan yang dikembangkan adalah :
1.Manusia dan cinta kasih
2.Manusia dan Keindahan
3.Manusia dan Penderitaan
4.Manusia dan Keadilan
5.Manusia dan Pandangan hidup
6.Manusia dan Tanggung jawab serta pengabdian
7.Manusia dan Kegelisahan hidup
8.Manusia dan Harapan
Dalam menghadapi berbagai masalah dalam penyelenggaraan tridarma perguruan tinggi serta untuk memenuhi tuntutan masyarakat dan negara maka perguruan tinggi menyelenggarakan program pendidikan umum yang bertujuan sebagai berikut :
1.                 Untuk membantu perkembangan kepribadian mahasiswa agar dapat berperan sebagai anggota masyarakat dan bangsa serta agama
2.                 Untuk menciptakan kepekaan mahasiswa terhadap masalah serta kehidupan sosial yang timbul di salam masyarakat
3.                 Untuk memberikan pengetahuan kepada mahasiswa agar mereka mampu berpikir secara interdisipliner dan mampu memahami pemikiran para ahli ilmu pengetahuan sehingga memudahkan mereka untuk berkomunikasi
Banyak sekali pendidikan umum yang diselenggarakan oleh universitas dan institut yang kemudian dikenal dengan mata kuliah dasar umum (MKDU) yang terdiri dari Agama, Kewarganegaraan, Pancasila, Kewiraan, Ilmu Budaya Dasar (IBD) dan Ilmu Sosial Dasar (ISD).
Adapun tujuan diberikannya mata kuliah ilmu sosial dasar ini yaitu sebagai salah satu usaha dan bekal kepada mahasiswa agar mereka mampu memahami masalah-masalah sosial yang terjadi di lingkungan dan mampu memecahkan masalah tersebut dengan menggunakan pendekatan ilmu sosial dasar.
Secara khusus pun mata kuliah dasar umum ini bertujuan untuk menghasilkan mahasiswa dan warga negara sarjana yang :
1.                 Berjiwa Pancasila
2.                 Takwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa
3.                 Memiliki wawasan yang komprehensif dan pendekatan yang intergral sehinga mampu menghadapi permasalahan kehidupan baik sosial, politik maupun keamanan
4.                 Memiliki wawasan budaya yang luas
Pada masa pemerintahan Belanda yaitu kelanjutan dari politik balas budi yang dianjurkan oleh Conrad Theodore van Deventer, banyak orang yang menganggap bahwa sistem pendidikan kita saat ini masih berbau kolonial. Maka banyak cendikiawan, sarjana pendidikan, sosial dan budaya yang mengkritik bahwa ilmu sosial dasar harus diberikan kepada mahasiswa. Hal inilah yang melatarbelakangi pentingnya ilmu sosial dasar dalam pendidikan umum.
Ilmu sosial dasar sebagai bagian dari MKDU mempunyai tema pokok yaitu hubungan timbal balik antara manusia dengan lingkungannya. Dengan diberikannya ilmu sosial dasar kepada mahasiswa diharapkan dapat menghasilkan sarjana-sarjana yang mempunyai kemampuan-kemampuan seperti berikut :
1.                 Kemampuan akademis adalah kemampuan untuk berkomunikasi secara ilmiah baik memalui lisan maupun tulisan. Menguasai peralatan analisis maupun berpikir logis, kritis, sistematis dan analis. Memiliki kemampuan konsepsional untuk mengidentifikasikan dan merumuskan masalah yang dihadapi serta mampu menawarkan solusinya.
2.                 Kemampuan profesional adalah kemampuan dalam bidang profesi tenaga ahli.
3.                 Kemampuan personal adalah kemampuan kepribadian.
Jadi, tegasnya ilmu sosial dasar adalah usaha memberikan pengetahuan dasar dan pendidikan umum mengenai konsep-konsep yang dikembangkan untuk mengkaji gejala-gejala sosial agar daya tanggap, persepsi dan penalaran mahasiswa dalam menghadapi masalah di lingkungan sosialnya dapat ditingkatkan sehingga kepekaan mahasiswa terhadap lingkungannya menjadi lebih besar.
Tujuan ilmu sosial dasar sebagai mata kuliah dasar umum yaitu membantu kepekaan wawasan pemikiran dan kepribadian mahasiswa agar memperoleh wawasan pemikiran yang lebih luas dan bisa menjaga sikap dan tingkah laku dalam menghadapi manusia yang lainnya.
Ilmu pengetahuan dikelompokkan dalam 3 kelompok besar yaitu :
1.                 Ilmu-ilmu Alamiah (natural science), ilmu ini bertujuan untuk mengetahui keteraturan-keteraturan yang terdapat dalam alam semesta.
2.                 Ilmu-ilmu Sosial (social science), ilmu ini bertujuan untuk mengkaji keteraturan-keteraturan yang terdapat dalam hubungan antara manusia.
3.                 Pengetahuan Budaya (the humanities), ilmu ini bertujuan untuk memahami dan mencari arti kenyataan-kenyataan yang bersifat manusiawi.
Yang membedakan masalah sosial dengan masalah lainnya adalah bahwa masalah sosial selalu ada kaitannya dengan nilai-nilai moral dan pranata sosial. Masalah sosial menurut pengertiannya terbagi menjadi 2 definisi, definisi menurut umum dan definisi menurut para ahli. Definisi masalah sosial menurut umum yaitu segala sesuatu yang menyangkut kepentingan umum. Sedangkan definisi masalah sosial menurut para ahli yaitu suatu kondisi atau perkembangan yang terwujud dalam masyarakat yang berdasarkan aras studi, mempunyai sifat yang dapat menimbulkan kekacauan terhadap kehidupan warga masyarakat secara keseluruhan.
kelompok Ilmu Pengetahuan
Umumnya ilmu pengetahuan dikelompokan menjadi tiga yaitu ilmu pengetahuan alam, ilmu pengetahuan sosial, dan ilmu pengetahuan budaya atau lebih umum disebut ilmu pengetahuan humaniora. Pengelompokan ilmu pengetahuan ini yang mendasari pengembangan Ilmu Alamiah Dasar, Ilmu Sosial Dasar, dan Ilmu Budaya Dasar.

Ilmu alamiah atau sering disebut ilmu pengetahuan alam (natural science) merupakan pengetahuan yang membahas tentang alam seperti, fisika, kimia, biologi,astronomi, botani dll.

Imu sosial dasar (social science) adalah ilmu yang mempelajari tentang social seperti, sosiologi, ekonomi, politik, antropologi sejarah, psikologi, geogrofi dll.

Ilmu Budaya Dasar adalah ilmu yang mempelajari tentang kebudayaan, adat istiadat, atau kebiasaan manusia dalam suatu daerah tertentu seperti, bahasa, agama, kesusastraan, kesenian dll.
  • Pengertian Ilmu Sosial Dasar
Pendidikan tinggi diharapkan dapat menghasilkan sarjana-sarjana yang mempunyai seperangkat kemampuan yang terdiri atas:
- Kemampuan akademik
- Kemampuan Profesi
- Kemampuan Pribadi
Dengan seperangkat kemampuan yang dimiliki seseorang diatas lulusan perguruan tinggi diharapkan seseorang menjadi sarjana yang sujana yaitu sarjana yang cakap dan ahli dalam bidang yang ditekuninya serta mau dan mampu mengabdikan keahliannya untuk kepentingan masyarakat indonesi dan umat manusia pada umumnya. Pencapaian kemampuan akademik dan kemampuan profesi telah diusahakan melalui mata kuliah (MKK). Kedua kemampuan tersebut bertujuan untuk memberikan keahlian dalam bidangnya dan kemampuan menerapkan keahlian itu dalam masyarakat.
  • Berikut adalah MKDU/ Mata Kuliah Dasar Umum yang terdiri atas mata kuliah:
- Pancasila
- Agama
- Kewiraan
- PENDIDIKAN Sejarah Perjuangan Bangsa
- Ilmu Alamiah Dasar (IAD)
- Ilmu Sosial Dasar (ISD)
- Ilmu Budaya Dasar (IBD)

Sebenarnya MKDU perguruan tinggi di Indonesia dapat di kelompokkan menjadi 2, Kelompok pertama meliputi mata kuliah : Pancasila, Agama, Pendidikan Sejarah perjuangan bangsa dan Kewiraan. Kelompok ini diharapkan dapat memberikan dasar pedoman untuk bertindak sebagai warga Negara terpelajar yang baik. Keempat mata kuliah tersebut wajib di ikuti oleh semua mahasiswa di perguruan tinggi, yang dinilai dan ikut menentukan kelulusan.
Kelompok kedua meliputi mata kuliah : IAD, ISD, dan IBD. Kelompok ini diharapkan dapat membantu kepekaan mahasiswa berkenaan dengan lingkungan alamiah, Lingkungan social dan lingkungan budaya.

Ketiga mata kuliah diatas diberikan kepada semua mahasiswa dengan ketentuan bahwa mahasiswa bidang pengetahuan keahlian yang berada dalam ruang lingkup salah satu mata kuliah dasar tersebut tidak diwajibkan mengikuti mata kuliah dasar yang bersangkutan.

Secara Spesifik kemampuan pribadi yang hendak di capai melalui MKDU bertujuan menghasilkan warga Negara Sarjana yang berkualifikasi sebagai berikut:

Taqwa kepada tuhan yang maha esa , bersikap dan bertindak sesuai dengan ajaran agamanya, dan memilki tenggang rasa terhadap pemeluk agama lain
Berjiwa Pancasila sehingga segal keputusan serta tindakannya mencerminkan nilai-nilai pancasila dan memiliki Integritas kepribadian yang tinggi, yang mendahulukan kepentingan nasional dan kemanusiaan sebagai sarjana Indonesia.
Memiliki wawasan sejarah perjuangan bangsa, sehingga dapat memperkuat semangat kebangsaan, mempertebal cinta tanah air, meningkatkan kesadaran berbangsa dan bernegara, Mempertinggi kebanggan nasional dan kemanusiaan sebagai sarjana Indonesia.
Memiliki wawasan komprehensif dan pendekatan integral di dalam menyikapi oermasalahan kehidupan, baik social, ekonomi, politik, pertahanan keamanan maupun kebudayaan.
Memiliki wawasan budaya yang luas tentang kehidupan bermasyarakat dan secara bersama sama mampu berperan serta meningkatkan kualitasnya, maupun tentang lingkungan alamnya secara bersama sama serta di dalam pelestariannya.

Tema pokok perkuliahan ISD sebagai bagian dari MKDU adalah hubungan timbale balik antara manusia dengan lingkungannya. Hubungan tersebut dapat mewujudkan adanya kenyataan kenyataan social dan masalah masalah social dan inilah yang menjadi pusat perhatian dari Ilmu Sosial Dasar dan yang penelaahannya menggunakan pendekatan berbagai disiplin (interdisiplin dan atau multidisiplin) dengan memanfaatkan pengertian pengertian (fakta,konsep, teori) yang berasal dari lapangan ilmu ilmu social seperti: sejarah, ekonomi, geografi, social, sosiologi, antropologi dan psykologis social

                Penduduk, Masyarakat dan Kebudayaan
      Penduduk, masyarakat dan kebudayaan adalah konsep-konsep yang saling berhubungan satu dengan yang lainnya. Jadi, masyarakat akan terbentuk jika ada penduduknya sehingga tidak mungkin ada masyarakat tanpa adanya penduduk, lalu tidak ada suatu masyarakat yang tidak di dukung oleh kebudayaan.
Penduduk dalam pengertian luas dapat diartikan sebagai kelompok organisme sejenis yang berkembang biak dalam suatu daerah tertentu. Adapun masyarakat adalah suatu kesatuan kehidupan sosial manusia yang menempati wilayah tertentu yang keteraturannya dalam kehidupan sosialnya memiliki pranata sosial yang telah menjadi tradisi dan mengatur kehidupannya. Kebudayaan merupakan hasil budi daya manusia, ada yang mendefinisikan sebagai semua hasil karya, rasa dan cipta manusia.

PENDUDUK DAN PERMASALAHANNYA

            Orang yang pertama mengemukakan teori mengenai penduduk ialahThomas Robert Malthus dalam edisi pertamanya “Essay Population“ tahun 1798. Malthus mengemukakan adanya dua persoalan pokok yaitu bahwa bahan makanan adalah penting untuk kehidupan manusia dan nafsu manusia tidak dapat ditahan. Bertitik tolak dari hal itu teori Malthus yang sangat terkenal yaitu bahwa berlipat gandanya penduduk itu menurut deret ukur sedangkan berlipat gandanya bahan makanan menurut deret hitung sehingga pada suatu saat akan timbul persoalan-persoalan yang berhubungan dengan penduduk.

DINAMIKA PENDUDUK

            Dinamika penduduk ditunjukkan dengan adanya faktor perubahan dalam hal jumlah penduduk yang disebabkan oleh adanya pertumbuhan penduduk. Penduduk bertambah tidak lain karena adanya unsur kelahiran, kematian, kedatangan dan kepergian dari penduduk itu sendiri. Karena keempat unsur tersebut maka perambahan penduduk dapat dihitung dengan cara : pertambahan penduduk = (lahir – mati) + (datang – pergi).
               Fertilitas adalah tingkat pertambahan anak yang dihitung dari jumlah kelahiran setiap seribu penduduk dalam satu tahun. Tingkat kelahiran yang dihitung dari kelahiran perseribu penduduk dalam satu tahun merupakan kelahiran secara kasar sering disebut Crude birth Rate (CBR). Disamping CBR ini dapat juga kita mencari tingkat kelahiran dari wanita umur tertentu yang disebut Age Specifica Fertility Rare (ASFR) yaitu diperhitungkan dari jumlah kelahiran dari tiap seribu wanita dalam usia produktif (tertentu) dalam satu tahun.
               Faktor kedua mempengaruhi pertumbuhan penduduk ialah mortalitas atau tingkat kematian secara kasar disebut Crude Date Rate (CDR) yaitu jumlah kematian pertahun perseribu penduduk. Rumkus yang dapat digunakan untuk memproyeksikan penduduk yaitu :

Pn = (1 + r) n x  Po
Pn = jumlah penduduk yang  dicari pada tahun tertentu (proyeksi penduduk)
 r = tingkat pertumbuhan penduduk dalam persen (%)
 n  = jumlah dari tahun yang akan diketahui
P= jumlah penduduk yang diketahui pada tahun dasar

KOMPOSISI PENDUDUK

               Setiap 10 tahun sekali, pemerintah Indonesia selalu mengadakan sensus penduduk. Sensus penduduk bukan hanya menghitung jumlah penduduk saja tetapi mendata tentang umur penduduk, jenis kelain penduduk, tingkat pendidikan penduduk, jenis pekerjaan penduduk dan sebagainya. Dengan mengetahui komposisi penduduk tersebut menurut umur dan jenis kelamin, data dapat disusun menjadi piramida penduduk. Piramida penduduk adalah suatu grafik susunan penduduk pada saat tertentu dalam bentu piramid.
               Berdasarkan komposisinya piramida penduduk dibedakan atas :
1.                 Penduduk muda
2.                 Bentuk piramida stationer
3.                 Piramida penduduk tua

PERSEBARAN PENDUDUK

               Pada masa purba hingga saat ini, manusia lebih memilih tempat yang subur untuk dijadikan tempat tinggal. Hal ini menjadi penyebab perebutan wilayah subur antar manusia dan menjadi sebuah kemungkinan timbulnya kepadatan penduduk. Dari kepadatan penduduk tersebut maka akan berkembang pesat menjadi sebuah perkotaan, daerah tempat pemerintahan, daerah perdagangan dan lain-lain. Dari sinilah kemudian banyak penduduk dari tempat yang tidak terlalu subur berpindah ketempat yang lebih subur. Hal ini disebut dengan transmigrasi (perpindahan penduduk dari satu daerah ke daerah yang lainnya).

PERKEMBANGAN DAN PERUBAHAN KEBUDAYAAN

               Pengertian kebudayaan banyak dikemukakan oleh para ahli. Salah satunya telah dikemukakan oleh Selo Soemardjan dan Soelaiman Soemardi yang merumuskan bahwa kebudayaan adalah semua hasil dari karya, rasa dan cipta masyarakat. Lalu dari berbagai pengertian tersebut, para ahli merumuskan adanya 7 unsur kebudayaan yang umumnya ada di masyarakat, yaitu :
1.                 Unsur religi (agama)
2.                 Sistem kemasyarakatan
3.                 Sistem peralatan
4.                 Sistem mata pencaharian hidup (pekerjaan)
5.                 Sistem bahasa
6.                 Sistem pengetahuan
7.                 Seni
               Berasal dari 7 unsur itulah maka kebudayaan paling sedidkit memiliki 3 wujud antara lain :
1.                 Wujud sebagai suatu kompleks dari ide, gagasan, norma, peraturan dan sejenisnya
2.                 Kebudayaan sebagai suatu kompleks aktivitas kelakuan berpola dari manusia dalam masyarakat
3.                 Kebudayaan sebagau benda hasil karya manusia
               Perubahan kebudayaan terjadi karena pola hidup masyarakat yang menjadi wadah kebudayaan tersebut. Biasanya terjadi karena manusia mengadakan hubungan dengan manusia yang lainnya atau karena hubungan antara kelompok manusia dalam masyarakat.

KEBUDAYAAN HINDU, BUDHA DAN ISLAM

Kebudayaan Hindu dan Budha

               Pada abad ke-3 dan ke-4, agama Hindu masuk ke Indonesia khususnya ke Pulau jawa. Perpaduan antara kebudayaan setempat dengan kebudayaan Hindu yang berasal dari india berlangsung secara mudah dan mantap. Lalu sekitar abad ke-5, ajaran Budha atau budhisme masuk ke Indonesia khususnya Pulau Jawa. Ajaran Budha dapat dikatakan memiliki pandangan yang lebih maju daripada ajaran Hindu, karena pada ajaran Budha tidak menghendaki adanya kasta-kasta dalam sebuah masyarakat.

Kebudayaan Islam
Pada abad ke-15 dan ke-16, agama Islam telah dikenalkan di Indonesia oleh para pemuka Islam yang disebut dengan Wali Sanga. Titik pusat penyebaran agama Islam terjadi di Pulau Jawa, tetapi masuknya agama Islam terjadi sebelum abad ke-15. Bukti tersebut ditunjukkan dengan adanya makam seorang wanita Islam di daerah Gresik pada abad ke-11. Masuknya Islam ke Indonesia berlangsung dalam suasana damai dan tidak dengan paksaan.
               Hingga saat ini, agama Islam berkembang pesat di Indonesia dan menjadi agama yang mendapat penganut paling banyak. Tidak bisa dipungkiri lagi bahwa kebudayaan Islam menjadi saham yang besar bagi perkembangan kebudayaan dan kepribadian bangsa Indonesia.

KEBUDAYAAN BARAT
Salah satu keanekaragaman kebudayaan di Indonesia adalah dengan masuknya kebudayaan barat. Awal masuknya kebudayaan barat di Indonesia terjadi ketika kaum kolonialisme Belanda masuk ke Indonesia. Mulai dari penguasaan dan kekuasaan perusahaan dagang Belanda (VOC) dan berlanjut dengan pemerintahan kolonialisme Belanda selama 350 tahun. Dalam kurun waktu itu juga, di pusat kota terutama di jawa, Sulawesi Utara dan Maluku berkembang menjadi dua lapisan sosial. Lapisan pertama terdiri dari kaum buruh dari berbagai mata pencaharian. Lapisan kedua adalah kaum pegawai dan biasanya di lapisan inilah pendidikan barat di sekolah-sekolah dan kemampuan berbahasa Belanda menjadi syarat utama mencapai kenaikan kelas sosial.
               Karena pengaruh kebudayaan Eropa yang masuk ke Indonesia itu juga menjadi titik masuknya agama Kristen Protestan dan agama Katolik. Kedua agama tersebut sengaja disiarkan oleh organisasi-organisasi penyiaran agama (Missie untuk agama Katolik dan Zending untuk agama Kristen Protestan) yang semuanya bersifat swasta.

KEBUDAYAAN DAN KEPRIBADIAN
Banyak opini umum menyatakan bahwa kebudayaan suatu bangsa adalah cerminan dari kepribadian bangsa yang bersangkutan. Setiap masyarakat memiliki nilai dan sistem kaidah sebagai konkretisasinya. Nilai dan sistem kaidah berisikan harapan-harapan masyarakat dan perilaku yang pantas. Suatu kaidah misalnya kaidah hukum memberikan batas-batas pada perilaku seseorang. Batas-batas tersebut yang menjadi ”aturan permainan” dalam pergaulan hidup.

PRANATA SOSIAL DAN INSTITUSIONALISASI
Untuk menjaga agar hubungan antar manusia berjalan dengan baik, maka didalam masyarakat dibedakan adanya :
1.                 Cara (Usage) yang artinya mitunjukkan pada suatu bentuk perbuatan, kekuatan mengikatnya sangat lemah bila dibandingkan dengan folkways.
2.                 Kelaziman (kebiasaan) yang biasanya disebut dengan Folkways, artinya yaitu perbuatan yang berulang-ulang dalam bentuk yang sama yang diikutinya kurang berdasarkan pemikiran dan biasanya didasari pada kebiasaan atau tradisi.
3.                 Adat istiadat (costum / mores) yang biasanya menjadi norma pengatur pada kebiasaan masyarakat. Mores biasanya diikuti tidak hanya secara otomatis tetapi karena dihubungkan dengan suatu keyakinan dan perasaan yang dimiliki oleh anggota masyarakat.
               Proses institusionalisasi adalah suatu proses yang dilewati oleh norma kemasyarakatan yang baru untuk menjadi bagian dari salah satu lembaga kemasyarakatan sehingga norma tersebut oleh masyarakat diterima, dihargai dan kemudian ditaati dan dipatuhi dalam mengatur kehidupan sehari-hari.
               Dr. Koentjaraningrat membagi lembaga sosial/pranata-pranata kemasyarakatan menjadi 8 macam, yaitu :
1.                 Pranata yang bertujuan memenuhi kebutuhan kehidupan kekerabatan (domestic institutions)
2.                 Pranata yang bertujuan memenuhi kebutuhan manusia untuk mata pencaharian hidup (economic institutions)
3.                 Pranata yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan ilmiah manusia (scientific institutions)
4.                 Pranata yang bertujuan memenuhi kebutuhan pendidikan (educational institutions)
5.                 Pranata yang bertujuan untuk memebuhi kebutuhan ilmiah, menyatakan rasa keindahan dan rekreasi (aesthetic and recreational institutions)
6.                 Pranata yang bertujuan memenuhi kebutuhan manusia untuk berhubungan dengan Tuhan atau alam gaib (religius institutions)
7.                 Pranata yang bertujuan memenuhi kebutuhan manusia untuk mengatur kehidupan berkelompok atau bernegara (political institutions)
8.                 Pranata yang bertujuan mengurus kebutuhan jasmaniah manusia (cosmetic institutions)

Penduduk masyarakat kebudayaan
PERTUMBUHAN PENDUDUK

Pertumbuhan penduduk merupakan faktor yang penting dalam masalah ekonomi umumnya dan masalah penduduk khususnya.karena disamping berpengaruh tehadap jumlah penduduk juga akan berpengaruh terhadap kondisi sosial ekonomi suatu daerah atau negara atau bahkan dunia.

waktu pengandaan penduduk dunia selanjutnya dipikirkan 35 tahun. penambahan/pertambahan penduduksuatu daerah atau negara pada dasarnya diper=ngaruhi oleh faktor-faktor demografi sebagai berikut:
  1. kematian (mortalitas)
  2. kelahiran (fertilitas)
  3. migrasi
migrasi adalah akibat dari keadaan lingkungan alam yang kurang menguntungkan.
faktor-faktor migrasi adalah

  1. persediaan sumber daya alam
  2. linkungan sosial budaya
  3. potensi ekonomi
  4. a;lat masa depan
dengan adanya itervening (rintangan antara) maka timbul dua proses migrasi yaitu:

  1. migrasi bertahap
  2. migrasi langsung
KEBUDAYAAN DAN KEPRIBADIAN

  1. Zaman batu dan zaman logam
upaya penelusuran sejarah peradapan bangsa indonesia, mulai dari zaman batu sampai zaman logam, sungguh akan berliku-liku. memerlukan waktu yang panjan.berdasarkan pendapat-pendapat para ahli, ternyata zaman batu itupun terbagi dalam:


-          zaman batu tua (paleolithikum)
-          zaman batu muda(neolithikum)

KEBUDAYAAN HINDU,BUDHA,DAN ISLAM

  1. Kebudayaan hindu dan budha
hindu yang berasal ari hindia itu berlangsung las dan mantap. sekitar abad ke 5, ajaran budha masuk ke indonesia, khususnya kepulau jawa. agama budha dapat di katakan berpandangan lebih maju dari pada hiduisme, sebab budhisme tidak menghendakin adanya kasta-kasta dalam masyarakt.

2. kebudayan islam

Pada abad ke-15 dan ke-16 agama telah dikembangkan di indonesia, leh para pemula-pemula islam yan di sebut wali songo. titik sentral penyebaran agama islam pada abad itu ada dipulau jawa. sebenarnya agama islam masuk ke indonesia, khususnya ke pulau jawa . sebelum abad ke-11 sudah ada wanita islam yang meninggal dan dimakamkan di kota gersik.

KEBUDAYAAN BARAT
unsur kebudayaan yang juga memberi warna terhaap corak lain terhadap kebudayaan dan kepribadian bangsa indonesia adalah kebudayaan barat.

KEBUDAYAAN DAN KEPRIBADIAN

Setiap masyarakat mempunyai sistem nilai dan sistem kaidah sebagai konkresisasi. nilai kaedah berisi tentang harapan-harapan masyaraakt, perihal prilaku yang pantas. suatu kaidh, misalnya kaidah ukum memberikan batas pada prilaku seseorang. batas-batas tersebut menjadi suatu aturan permainan dalam pergaulan hiup.







Individu keluarga masyarakat
Individu berasal dari kata latin, “individuum” artinya “yang tak terbagi”. Jadi, individu berarti bagian terkecil dari kelompok masyarakat yang tidak dapat dipisah lagi menjadi bagian yang lebih kecil.

• Pegertian Keluarga :

Menurut pendapat Ki Hajar Dewantara adalah “ kumpulan beberapa orang yang karena terikat oleh suatu turunan lalu mengerti dan merasaberdiri sebagai suatu gabungan yang hakiki, esensial, enak dan berkehendak bersama-sama memperteguh gabungan iu untuk memuliakan masing-masing anggotanya”.

• Pengertian Masyarakat :

Prof. M. M. Djojodiguno berpendapat “ suatu kebulatan daripada segala perkembangan dalam hidup bersama antara manusia dengan manusia lainnya.
Menurut R.linton “ bahwa masyarakat adalah setiap kelompok manusia yang telah cukup lama hidup dan berkerja sama sehingga mereka ini dapat mengkoordinasikan dirinya tentang dirinya dalam 1 kesatuan social dengan batas-batas tertentu.
t.

Seperti sebuah tanaman / pohon jika kita menanamnya berasal dari bibit yang unggul maka hasilnya akan bagus , sebaliknya jika kita menanamnya dari bibit yang kurang bagus maka hasilnya akan kurang memuaskan. Begitu pula dengan hubungan antara individu dan keluarga, jika keluarga tersebut berasal dari keluarga yang baik maka akan menghasilkan individu yang baik pula.

Di zaman sekarang banyak kita temukan masalah sosial yang berhubungan dengan individu dimana kasusnya individu zaman sekarang sulit untuk dikontrol , biasanya individu sekarang sifatnya sangat bebas mereka lebih sering melakukan tindakan yang lebih memprioritaskan kepentingan pribadi yang penting menguntungkan dirinya sendiri. Hal ini dikarenakan kurangnya peranan keluarga dalam membangun individu , padahal keluarga memiliki beberapa fungsi tertentu untuk membangun sifat individu yang baik. Untuk menyelesaikan masalah sosial tersebut keluarga harus memiliki beberapa fungsi antara lain :

1. Fungsi Pendidikan. Dalam hal ini tugas keluarga adalah mendidik dan menyekolahkan anak untuk mempersiapkan kedewasaan dan masa depan anak bila kelak dewasa.

2. Fungsi Sosialisasi anak. Tugas keluarga dalam menjalankan fungsi ini adalah bagaimana keluarga mempersiapkan anak menjadi anggota masyarakat yang baik.

3. Fungsi Perlindungan. Tugas keluarga dalam hal ini adalah melindungi anak dari tindakan-tindakan yang tidak baik sehingga anggota keluarga merasa terlindung dan merasa aman.

4. Fungsi Perasaan. Tugas keluarga dalam hal ini adalah menjaga secara instuitif merasakan perasaan dan suasana anak dan anggota yang lain dalam berkomunikasi dan berinteraksi antar sesama anggota keluarga. Sehingga saling pengertian satu sama lain dalam menumbuhkan keharmonisan dalam keluarga.

5. Fungsi Religius. Tugas keluarga dalam fungsi ini adalah memperkenalkan dan mengajak anak dan anggota keluarga yang lain dalam kehidupan beragama, dan tugas kepala keluarga untuk menanamkan keyakinan bahwa ada keyakinan lain yang mengatur kehidupan ini dan ada kehidupan lain setelah di dunia ini.

6. Fungsi Ekonomis. Tugas kepala keluarga dalam hal ini adalah mencari sumber-sumber kehidupan dalam memenuhi fungsi-fungsi keluarga yang lain, kepala keluarga bekerja untuk mencari penghasilan, mengatur penghasilan itu, sedemikian rupa sehingga dapat memenuhi rkebutuhan-kebutuhan keluarga.

7. Fungsi Rekreatif. Tugas keluarga dalam fungsi rekreasi ini tidak harus selalu pergi ke tempat rekreasi, tetapi yang penting bagaimana menciptakan suasana yang menyenangkan dalam keluarga sehingga dapat dilakukan di rumah dengan cara nonton TV bersama, bercerita tentang pengalaman masing-masing, dsb.

8. Fungsi Biologis. Tugas keluarga yang utama dalam hal ini adalah untuk meneruskan keturunan sebagai generasi penerus.

9. Memberikan kasih sayang,perhatian,dan rasa aman diaantara keluarga, serta membina pendewasaan kepribadian anggota keluarga.
Sedangkan hubungan antara individu dengan masyarakat adalah jika di dalam masyarakat terdapat sekumpulan individu yang memiliki sifat unggul maka kehidupan di masyarakat tersebut akan aman, damai dan sejahtera.
Kalau kita menginginkan sebuah masyarakat yang sejahtera kita harus memperbaiki individu terlebih dahulu bukan langsung memperbaiki masyarakat tersebut. Sama seperti mobil terbuat dari berbagai unsur terkecil dan besar, namun mobil tidak akan jalan apa bila tidak ada sopirnya

1 komentar:

  1. Hei kawan, Yuk kita ikut lomba 10 kategori lomba khusus bagi mahasiswa Universitas Gunadarma. Edisi
    Desember2012 ini diperuntukan bagi mahasiswa S1 dan D3. Tersedia 100 pemenang, atau 10 pemenang
    untuk setiap kategori. link
    http://studentsite.gunadarma.ac.id/news/news.php?stateid=shownews&idn=755

    oh iya, kalian nggak mau ketinggalan kan untuk update terhadap berita studentsite dan baak , maka dari itu, yuk pasang RSS di Studentsite kalian.. untuk info lebih lanjut bagaimana cara memasang RSS , silahkan kunjungi link ini
    http://hanum.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/folder/0.5

    makasi :)

    BalasHapus

LinkWithin